Kamis, 23 Desember 2010

KADAR AIR SAMPAH


I. TUJUAN

            Tujuan praktikum ini adalah untuk mengetahui kadar air sampah dari suatu sampel.

II. PRINSIP

            Prinsip praktikum ini adalah sampah dikeringkan agar semua air yang terkandung di dalamnya dapat menguap.

III. DASAR TEORI

    Kadar air sampah merupakan salah satu sifat fisis sampah. Kadar air menunjukkan kandungan air yang ada dalam sampah. Dalam pengukuran kadar air sampah, metode yang biasa dilakukan adalah metode pengukuran berat basah dan berat kering. Metode pengukuran berat basah menyatakan kandungan air sampah sebagai persentase berat basah mateial, sedangkan metode pengukuran berat kering menyatakan kandungan air sampah sebagai persentase berat kering mateial. Metode yang paling umum digunakan adalah metode berat basah. Dalam bentuk persamaan, kandungan air berat basah dinyatakan sebagai berikut :
                  M (%) = 
Keterangan :
                  M = kandungan air (%)
                  W = berat sampel awal (gram)
                   d = berat sampel setelah pemanasan (gram)
Kadar air sampah domestik berbeda-beda karena beberapa faktor yang mempengaruhi, antara lain komposisi sampah, musim tahunan, kelembapan, kondisi cuaca terutama hujan.
Pengukuran kadar air sampah berguna untuk penentuan desain incinerator dan operasinya, karena kadar air sampah berpengaruh terhadap nilai kalori dan karakteristik ignition sampah.
Kadar air pada sampah juga tergantung pada komposisi sampah karena masing-masing komponen sampah memiliki kemampuan mengikat air yang berbeda-beda. Dibawah ini adalah data kadar air yang dikandung oleh komponen-komponen sampah pada umumnya.
Komponen sampah
% Kelembaban
Sisa – sisa makanan
Kertas
Karton/papan tipis
Plastik
Kain dan produk tekstil
Karet
Dedaunan dan rumput
Kayu
Bahan organik
Gelas
Kaleng
Logam – logam non besi
Logam besi
Abu debu
Sampah padat kota lainnya
70
6
5
2
10
2
60
20
25
2
3
2
3
8
20


IV. ALAT DAN BAHAN
4.1 Alat :
-       Cawan petri
-       Penjepit
-       Timbangan digital
-       Oven
4.2 Bahan
sampel sampah

V. CARA KERJA
1.      Menimbang cawan petri kosong yang sudah dipanaskan dalam oven 105 C selama 2 jam, kemudian mencatatnya.
2.          Memasukkan sampel sampah ke dalam cawan petri tersebut, kemudian menimbang dan mencatatnya (a gram).
3.          Memanaskan cawan petri dalam oven 105 C selama 2 jam.
4.      Mengeluarkan cawan petri setelah 2 jam, kemudian mendinginkannya dalam suhu ruang atau memasukkannya dalam desikator.
5.      Menimbang cawan petri setelah dingin dan mencatatnya ( b gram).

VI. DATA
    Berat cawan petri  = 42.64 gram
    Berat cawan petri dan sampah  sebelum pemanasan = 43.66 gram                
    Berat cawan petri setelah  pemanasan  (tidak dilakukan)

VII. PERHITUNGAN
    Kadar Air
    % Kadar air       =  100 %
    Kadar Kering
    % Kadar Kering = 100 % - % kadar air
   
VIII. ANALISIS
      Hasil perhitungan tidak bisa dilakukan untuk menunjukkan persentase kadar air sampel sampah dan persentase kadar keringnya. Dalam praktikum ini tidak dilakukan pemanasan dalam incinerator karena membutuhkan waktu yang lama. Sampah dengan kadar air rendah seperti pada sampel, memerlukan penanganan yang tidak begitu rumit. Penanganan yang dilakukan bisa berupa pembakaran karena kadar air yang rendah memudahkan sampah terbakar dengan cepat. Kadar air sampah ini merupakan parameter dalam penentuan desain incinerator yang dapat menghancurkan sampah dengan residu sesedikit mungkin.

IX. KESIMPULAN
1.  Kadar air sampel sampah adalah 10.37 % dan kadar keringnya yaitu 89.63 %.
2.  Kadar air ini dipengaruhi oleh cuaca dan musim saat pengukuran.
3.  Kadar air sangat penting untuk menentukan teknik dan desain pengelolaan  yang efektif dan efisien.

X. DAFTAR PUSTAKA
Howard  S, Rowe, Donald R, Tchobanoglous, George, 1985, Environmental Engineering, Mc Graw Hill Book Company, Singapore.
Sawyer dan Mc Carty, 1978, Chemistry for Environmental Engineering Third Edition, Mc Graw Hill Book Company, Singapore.
Modul Praktikum Laboratorium Limgkungan, Jurusan Teknik Lingkungan FTSP ITB,1999.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar